Loading...
Scandal

MD530G Light Scout Attack, Lawan Tanding Helikopter Serbu Ringan AS550 Fennec


Ketika Puspenerbad TNI AD telah mendapat perkuatan helikopter serbu ringan AS550/AS555 Fennec dari Airbus Helicopters, lantas bagaimana dengan Negeri Jiran Malaysia? Sejauh ini Malaysia memang belum kedatangan helikopter tempur sekelas AH-64D Apache, namun Pasukan Udara Tentera Darat (PUTD) telah menentukan pilihannya untuk meminang enam helikopter serbu ringan, yang kelasnya setanding AS550 Fennec, yakni MD530G Light Scout Attack besutan MD Helicopters.


Baca juga: Tampilan Mirip, Inilah Perbedaan Antara Helikopter AS550 dan AS555 Puspenerbad TNI AD


Meski desain jauh dari mirip, antara AS550 dan MD530G punya kesamaan sebagai kelas helikopter serbu ringan, seperti hanya menggunakan satu buah mesin dan tidak memiliki (kanon) internal, lantaran kedua helikopter tersebut berasal dari basis helikopter sipil. Yang artinya bila dibutuhkan, tidak sulit untuk merubahnya untuk fungsi multirole.


Kontrak pengadaan enam unit MD530G oleh Malaysia dilakukan pada November 2016, setelah pernyataan pembelian diumumkan pada April 2016. Dan sesuai kontrak Malaysian Army Aviation alias PUTD mulai menerima gelombang pertama MD530G pada kuartal keempat 2016 lalu, dan keseluruhan MD530G telah diterima Malaysia pada kuartal pertama 2017.


Siapa sebenarnya MD530G? Keluarga helikopter ini ternyata sudah kenyang pengalaman tempur, MD530G pun punya sebutan lain sebagai AH-6 Little Bird, dan jika mendengar nama “Little Bird,” mungkin ingatan Anda akan terbawa pada film Black Hawk Down, ya jenis helikopter inilah yang berjasa melakukan close air support dan menyelamatkan kedudukan pasukan Delta Forece dan Ranger AS yang tengah menjadi bulan-bulanan milisi Somalia di Mogadishu

Baca Juga:  Mengejutkan! Marsekal Hadi Batalkan Keputusan Gatot Nurmantyo Soal Mutasi 16 Perwira


Dashboard kokpit MD530G.

Meski berasal dari platform helikopter sipil, saat beranjak ke versi militer, terdapat penguatan airframe, baling-baling, sampai pada jenis mesin yang lebih powerfull. Airframenya dibangun dari platform MD530F yang selama ini telah battle proven. Sebagai versi terbaru, landing gear telah diperkuat sehingga dapat memuat kapasitas payload sampai 816 Kg. Dengan payload yang semakin besar, maka racikan senjata yang akan dibawa bisa lebih fleksibel. Sebagai heli serbu ringan bersemin tunggal, bobot kosong MD530G hanya 885 Kg, dan maximum take off gross weight mencapai 1.701 Kg.


Baca juga: Hughes 500C TNI AU – Sempat Jadi Helikopter Latih Lanjut, Cikal Bakal Heli Serbu Ringan MD530G


Sekilas perbandingan, AS550 Fennec TNI AD punya bobot kosong 1.220 kg, dan maximum take off gross weight mencapai 2.550 kg. Sementara payload yang bisa dibawa AS550 Fennec bisa mencapai 1.000 kg. Meski lebih unggul dalam payload, banyak yang menyebut MD530G punya kemampuan manuver lebih baik dan lebih lincah.

Baca Juga:  Terciduk! Diduga Zumi Zola Terlibat Suap APBD, KPK Komentar Begini



HMP Pod 12,7 mm dan Gatling gun M134D, plus rudal stinger memang jadi racikan andalan MD530G.

Bekal senjata favorit yang diusung sudah barang tentu M134D Minigun pod 7,62 mm, FM HMP250 Pod 12,7 mm, roket Hydra 70 2,75 inchi, rudal anti tank TOW, dan rudal stinger. MD530G disokong mesin turbin Roll Royce 250-C30. Kecepatan jelajah heli serbu ini 204 Km per jam, dan kecepatan maksimum 282 Km per jam. Sementara jarak jangkaunya mencapai 426 Km dengan endurance terbang 2,5 jam. Bicara tentang dukungan perangkat sensor navigasi, selain FLIR (Forward Looking Infrared), L-3 Wescam electro optical, teknologi helikopter juga telah terintegrasi dengan stores management system dan advanced communication suite.


MD530G pertama kali diperkenalkan pada Helicopter International Association conference and exhibition (Heli-Expo) di Anaheim, AS pada Februari 2014. Selain Malaysia, negara lain pengguna MD530G adalah AD Lebanon dan Afghanistan (MD530F). (Bayu Pamungkas)


Sumber: Indomiliter.com

Loading...

About the author

Citra

You are what you read! Ungkapan itu membuat kami ingin menyajikan berita tulisan yang sesuai dengan jati diri Anda. Selamat membaca dan silahkan berkomentar...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.