Mencengangkan! Upah Bongkar USS Enterprise Lebih Dari $ 1 Miliar

Posted on

Perjalanan terakhir dari USS Enterprise sebelum pensiun © U.S. Navy via Wikimedia Commons


Biaya untuk membongkar serta membuang USS Enterprise, bekas kapal induk bertenaga nuklir pertama di dunia, bisa lebih dari US $ 1 miliar, jauh di atas perkiraan sebelumnya, menurut laporan Kantor Pengawas Pemerintah yang baru, seperti dilansir dari laman Daily Press.


Untuk mengikuti biaya tersebut dengan lebih baik, Kantor Akuntabilitas Pemerintah memberi rekomendasi pada Angkatan Laut AS untuk dapat menyediakan lebih banyak data anggaran ke Kongres dan mengembangkan perkiraan biaya independen, rencana manajemen risiko serta jadwal.


Dua opsi pembuangan untuk bekas kapal induk USS Enterprise ada di meja. Namun laporan itu tidak merekomendasikan salah satunya.


Salah satu opsinya adalah dengan melibatkan penggunaan Galangan Kapal Puget Sound Naval dan Fasilitas Pemeliharaan Intermediate di Bremerton, Wash., yang telah menjadi tujuan akhir bagi kapal jelajah dan kapal selam bertenaga nuklir yang lebih tua.

Baca Juga:  Pesawat T50 Akan Disiagakan di Kupang NTT

Berdasarkan rencana ini, galangan kapal akan membongkar bagian-bagian USS Enterprise yang berisi bahan nuklir serta mengirimkannya ke situs pembuangan Departemen Energi di negara bagian Washington. Sementara sisa kapal akan didaur ulang secara komersial.


Opsi lain melibatkan industri komersial yang menangani keseluruhan pekerjaan.


GAO mengatakan bahwa opsi komersial akan dapat menguntungkan bagi Angkatan Laut, tetapi perselisihan antara dua badan pengatur pembongkaran membuat sulit untuk mengevaluasi.


USS Enterprise, juga dikenal sebagai CVN-65, yang telah pensiun setelah penyebaran tempurnya yang terakhir pada tahun 2012. Rentang layanannya selama lima dekade, mulai dari Krisis Rudal Kuba tahun 1962 hingga perang di Irak dan Afghanistan.


Sekarang USS Enterprise telah dinonaktifkan dan akan dipreteli, kini terduduk di sisi dermaga di Newport News Shipbuilding, di mana itu menunggu untuk tujuan akhirnya. Apa pun opsi yang dipilih oleh Angkatan Laut, bagian nuklir USS Enterprise akan dibuang, sementara bagian non-nuklir akan didaur ulang.

Baca Juga:  Melihat dari Dekat C-130 “Hercules Kepresidenan” A-1341 TNI AU

Dengan bobot 76.000 ton, kapal induk itu “akan membutuhkan level kerja yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membongkar dan membuangnya dibandingkan dengan kapal-kapal sebelumnya”, kata laporan GAO.


Bagaimana pekerjaan ditangani akan menetapkan pedoman untuk pembuangan kapal induk kelas Nimitz, yang akan dipensiunkan karena semakin banyak kapal induk kelas Ford yang akan bergabung dengan armada.


Menanggapi laporan tersebut, Departemen Pertahanan AS alias Pentagon setuju untuk memberi informasi lebih lanjut tentang biaya, jadwal dan kontrak ketika bergerak maju untuk Enterprise. Ini juga akan mendapatkan perkiraan biaya independen dan menyiapkan rencana manajemen risiko.

– Jakartagreater.com

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.